Kabar Riau - Melihat Peninggalan Sufi India

Melihat Peninggalan Sufi India

Samsul
Share :
melihat-peninggalan-sufi-india

Kabarriau.com, Wisata - Benteng -benteng besar di jalan Mehrauli-Badarpur, di Tughlaqabad bahkan dalam keadaan kehancurannya terlihat indah, kota yang dibentengi adalah impian Ghiyasuddin Tughlaq, penguasa pertama dinasti Tughlaq yang memerintah dari Delhi selama hampir seratus tahun mulai 1320 M.

Kampanye militer untuk mengkonsolidasikan kekuasaan, menyerang oleh perampok bangsa Mongol dan mengurangi pundi-pundi yang menandai pemerintahan Tughlaq. Percival Spear, sejarawan Delhi dengan mantap menggambarkan pemerintahan Tughlaq dalam bukunya, Delhi: A Historical Stretch, "Ini adalah usia seorang tentara, buram dan tanpa ampun, dan semangatnya tercermin dalam bangunannya, gaya Tughlaq yang unik dan suram."

Baik Tughlaqabad maupun Jahanpanah, dua benteng yang ditinggalkan oleh Tughlaqs, menunjukkan penekanan pada penguatan pertahanan dan kebanggaan dinasti. Tapi melihat ke luar monumen Tughlaq yang mengintip memberitahu kita bahwa kota-kota dibentuk kurang oleh raja-raja, dan lebih oleh orang-orang yang mereka pimpin.

Ghazi Malik, atau Ghiyasuddin Tughlaq, adalah gubernur Dipalpur di Punjab di bawah Alauddin Khilji. Ketika putra Khilji terbukti tidak mampu memegang kekuasaan, dia mengatur kudeta dan menjadi sultan.

Ghiyasuddin memilih situs berbatu untuk Tughlaqabad sehingga mudah untuk dipertahankan. Pekerjaan dimulai di benteng, struktur besar dan tangguh dengan dinding miring.

Butuh waktu empat tahun untuk membangun kota Tughlaqabad, tapi tidak pernah terisi penuh, dan hanya lima belas tahun kemudian, kota itu ditinggalkan. Ada yang bilang ini karena kekurangan air di daerah tersebut. Alternatif itu ditawarkan oleh cerita rakyat menunjukkan bahwa Tughlaqabad dibatalkan karena kehebohan Ghiyasuddin dalam memilih perseteruan dengan sufi sufi abad ke-15 Nizamuddin Auliya.

Cerita berlanjut bahwa Ghiyasuddin Tughlaq telah mewajibkan semua pekerja di Delhi untuk dipekerjakan dalam pembangunan bentengnya. Tapi pada saat yang sama, Nizamuddin Auliya sedang membangun sebuah baoli (sumur selangkah), di dekat dargah hari suci orang suci. Pada siang hari, buruh kota bekerja di benteng; pada malam hari, di baoli.

Ghiyasuddin yang marah melarang penjualan minyak ke Nizamuddin, jadi tidak ada lampu yang bisa menerangi lokasi konstruksi pada malam hari. Orang suci kemudian secara ajaib mengubah air di dalam tangkinya menjadi minyak, dan mengutuk Tughlaqabad: Ya dasar Gujar, ya rahe katakan (semoga ini dihuni oleh gembala atau tetap tidak berpenghuni).

Cerita rakyat lainnya menambah narasi ini. Ghiyasuddin berada di Bengal ketika mendengar bahwa para pekerja yang pemberontak sedang mengerjakan tank Nizamuddin Auliya dan bukan bentengnya. Sultan yang marah bersumpah untuk menghukum orang suci itu saat kembali.

Ketika Nizamuddin Auliya mendengar hal ini, dia keluar dengan balasan yang tajam: Dilli hanuz dur ast (Delhi belum jauh). Selama perjalanan pulang ke rumah Sultan, sebuah paviliun yang didirikan atas namanya runtuh, membunuhnya dalam proses tersebut.

Legenda menarik imajinasi populer, di mana seorang raja arogan direndahkan oleh orang suci yang saleh. Tapi daya tahan mitos juga menunjukkan pengaruh Nizaumuddin Auliya yang menahannya saat itu, dan terus mengerahkan sekarang.

"Secara historis, jika Anda melihat Delhi, kota ini berkembang di sekitar tempat tinggal orang Sufi," kata Sadia Dehalvi, yang menulis buku Sufi Courtyard: The Dargahs of Delhi. Di Mehrauli, permukiman tumbuh di sekitar dargah Qutubuddin Bakhtiyar Kaki, sementara Chiragh Dilli dan Nizamuddin Basti saat ini berkembang di seputar dargah para sufi sufi abad ke-14 yang dinamai mereka.

Pengaruh Sufi berbentuk Delhi secara budaya, karena dargah menjadi pusat penyair, pelancong, musisi, filsuf. Bahkan raja pun tidak tetap tak tersentuh.

"Para sultan selalu berdiri di istana para sufi, bukan sebaliknya," kata Dehalvi. "Ketika Firoz Shah Tughlaq datang ke dargah Nizaumddin, dia menunggu seperti warga biasa."

Raja memilih untuk dikuburkan di dekat dargah. Makam Humayun membatasi dargah Nizamuddin, sementara kaisar Mughal terakhir Bahadur Shah Zafar ingin dikuburkan di samping kuil Bakhtiyar Kaki.

Sementara Tughlaqabad terletak pada reruntuhan, dargah Nizaumddin adalah salah satu tempat suci yang paling dihormati di Delhi, dipenuhi oleh umat beriman. Baoli masih digunakan, diberi makan oleh mata air bawah air, dan airnya dianggap suci. "Dargah ini bukan monumen, tapi ruang tamu, tempat orang mencari perlindungan, belas kasihan, inilah alasan orang pergi ke sana," kata Dehalvi. 


Berita Terkait

Komentar Via Facebok :